3 Alasan Psikologis Orang Baik Melakukan Bullying

Bullying telah menjadi terlalu umum dan berbahaya. Penindas — baik secara langsung maupun cyberbullies — dapat menghancurkan reputasi, harga diri, dan masa depan siapa pun mulai dari anak-anak di sekolah hingga eksekutif bisnis yang sukses, bahkan berkontribusi pada bunuh diri. Tidak peduli berapa usia Anda, diintimidasi itu menakutkan. Ini mengganggu hidup Anda, menghancurkan ketenangan pikiran Anda, dan mengurangi kepercayaan diri Anda.

Pengganggu masa kanak-kanak dapat membuat pergi ke sekolah terasa menyedihkan hingga menakutkan. Di tempat kerja, rekan kerja yang merasa tidak aman untuk menunjukkan kontrol dapat dengan cepat berkontribusi pada kecemasan, ketakutan, dan depresi tentang pekerjaan, karier, dan masa depan Anda. Bos dengan harapan yang tidak realistis dapat membuat pendapatan, kepercayaan diri, dan kepastian Anda dipertanyakan, dan meningkatkan stres luar biasa saat pulang ke rumah. Pasangan yang kasar dapat menghancurkan hubungan saat ini dan juga hubungan selanjutnya, karena kejatuhan emosional yang dipicu selama sisa hidup Anda.

Lalu, orang seperti apa yang menjadi pengganggu? Jawabannya mungkin mengejutkan Anda. Tidak ada pertanyaan bahwa intimidasi adalah perilaku yang buruk dan tidak dapat diterima. Tapi bukan berarti si penindas adalah orang jahat.

Pada intinya, intimidasi hanyalah cara negatif dan menyakitkan untuk memenuhi kebutuhan psikologis seseorang — kebutuhan yang sama yang kita semua miliki. Menurut life coach, Kelly Rudolph, sebagai manusia, kita memiliki enam kebutuhan psikologis yang perlu dipenuhi. Dari jumlah tersebut, tiga langsung terhubung ke perilaku bullying: kebutuhan akan kepastian, koneksi dan signifikansi.

Melansir laman Yout Tango, berikut adalah 3 alasan psikologis bahkan orang baik pun bisa melakukan bullying sebagai cara untuk memenuhi kebutuhan manusianya.

1. Bullying memungkinkan orang merasakan kepastianAnda mungkin memenuhi kebutuhan Anda akan kepastian dengan mengetahui bahwa Anda ahli dalam apa yang Anda lakukan, Anda memiliki keluarga yang mendukung, rumah yang aman, atau karier yang solid. Namun, pelaku bullying mungkin tidak merasa yakin akan apa pun dalam hidup mereka. Mungkin apa yang mereka yakini telah hilang atau mereka tidak pernah memilikinya sejak awal.

Perilaku bullying membuat kebutuhan manusia akan kepastian terpenuhi. Penyerang mencari perbaikan kekuatan untuk merasa seperti mereka memiliki kendali atas sesuatu atau seseorang karena mereka merasa di luar kendali atas hidup mereka sendiri. Pelaku intimidasi merasa yakin bahwa mereka dapat mengendalikan seseorang dengan membuat mereka merasa takut atau terintimidasi dan memberikan dampak (walaupun negatif) pada kehidupan mereka. Ada kepastian bahwa orang tersebut akan memikirkannya nanti dan bahkan mungkin memberi tahu orang lain tentang mereka, yang dapat mendorong pelaku intimidasi untuk memilih orang lain.

2. Penindasan menumbuhkan kebutuhan akan koneksiKebutuhan Anda akan koneksi mungkin dipenuhi oleh keluarga dan teman Anda, grup tempat Anda berada, atau rekan kerja. Dengan kata lain, Anda tahu bahwa Anda tidak sendirian. Anda adalah bagian dari sesuatu yang lebih besar dari Anda.

Seorang pelaku bullying, di sisi lain, mungkin merasa terisolasi dan sendirian bahkan di sekitar orang lain. Mereka mungkin telah kehilangan orang yang mereka rasa terhubung, atau tidak pernah memiliki siapa pun untuk memulai. Bagaimana rasanya sendirian sementara orang lain tampaknya memiliki seseorang untuk diandalkan? Apakah Anda akan merasa sendirian? Ditinggalkan? Takut?

Banyak pelaku bullying tumbuh dengan orang tua yang tidak hadir yang tidak peduli untuk terhubung atau tidak tahu caranya. Dan jika tidak ada hubungan antara anak dan orang-orang yang seharusnya paling mencintai mereka, mereka mungkin tidak melihat cara atau tahu bagaimana berhubungan dengan orang lain — yang dapat bermanifestasi di kemudian hari dalam bentuk intimidasi.

Dan sementara kebutuhan psikologis untuk kebutuhan koneksi mungkin tidak terpenuhi oleh bullying itu sendiri, tidak adanya koneksi meningkatkan rasa tidak aman dan ketakutan yang dapat mengakibatkan pukulan. Seseorang yang merasa dikhianati atau ditinggalkan sendiri merasa putus asa dan tidak ingin disakiti lagi.

3. Bullying memberi orang perasaan pentingJika Anda merasa penting dan membuat perbedaan dalam hubungan, kelompok teman, keluarga, atau komunitas Anda, kebutuhan Anda akan terpenuhi. Namun, pelaku bullying sering merasa tidak ada yang akan menyadarinya jika mereka menghilang. Mereka merasa tidak terlihat, tidak penting, dan tidak berarti.

Pikirkan bagaimana perasaan Anda jika Anda tidak berarti bagi siapa pun. Seberapa tidak berdaya yang Anda rasakan dalam hidup Anda sendiri? Bagaimana Anda bisa membayangkan masa depan yang hebat? Akibatnya, memukul dan terlibat dalam perilaku intimidasi adalah cara untuk mendapatkan perhatian. Bahkan jika perhatiannya negatif, rasanya lebih baik daripada tidak merasakan apa-apa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.